Beranda » Uncategorized » Apa Artinya “Bondolan”?

Apa Artinya “Bondolan”?

Wahai sedulur SOZIALIZ, loe tw gak lagu yang judulnya “Bondolan”? kalo elo yang ngaku orang Banten atau pernah tinggal di bumi para jawara, pasti tw lagu nie, lagu yang udah gak asing lagi terdengar di telinga masyarakat Banten, umumnya di daerah Banten Utara dan khususnya di masyarakat daerah Serang (Ibukota Banten) sendiri. Lagu ini sering dinyanyikan dalam acara pesta perkawinan atau orang Serang mengatakan “kondangan”.

Ane sendiri baru tw lagu nie dari Rudi Dwi ‘Jawa’ Santoso, meskipun hanya sekilas liriknya, ketika masih asik-asiknye berkecimpung dalam dunia indah masa Putih-Abu-abu. Temen yang satu ne, kalo ngomong emang kerassa banget dialek Banten Utara-nya yang medok, atau orang Purwakarta dikenal dengan ‘ngapak’-nya. Perilakunye juga keliatan sirada kereng alias keras (tapi dia, meminjam istilah yang dikemukkan oleh Nazelicious, sempet nangis bebek  sewaktu kelas kita kalah Smansa Cup di final) and ngomongnya to do point tanpa tedeng aling-aling, kagak kalah berirama dengan bahasanya yang dijamin klop dah. Hm.. temen SMA yang unik and patut dilestarikan.

Nglanjutin omongan mengenai lagu diatas, ane sebenernya belum tw siapa yang ngegubah lagu ‘Bondolan’ and kapan pertama kali lagu tersebut dinyanyikan (ada pembaca yang tw???), yang pasti lagu ntu udah ane denger semenjak SMA, atau kiranya lagu ntu memang udah ada sebelum ane masuk SMA.

Lagu yang dinyanyikan dengan dialek arkais (khas) penyanyinya yang orang Banten diiringi oleh seperangkat alat musik seperti cokek, gendang dengan irama kayak tarling Cirebon-an. Lagu dengan bahasa Jawa Serang pasaran (bahasa Jaseng keseharian-, Selain ada bahasa JaSeng yang halus, dinamakan dengan bahasa Jawi Banten Babasan) bagi komunikasi pergaulan di masyarakat sehari-hari. Liriknya juga sangat unik dan lucu ketika didengarkan.

Dari tadi tulisan nie ngebicarain Bondolan, tapi sebenarnya apa atau siapa sih Bondolan ntu dalam lagu tersebut?Apa semacam nama makanan atau hewan langka??? Nah, nyok kita cari tw and saye coba menginterpretasikan lirik tersebut!! Lagu nie diawali dari istilah Bondolan sendiri yang bisa dikatakan sebagai istilah up to date, khususnya dalam masyarakat jawa. Bondolan sendiri merupakan akronim atau kepanjangan dari ‘BOcah wadoN DOyan LANang’. Seperti yang tersaji dalam lirik:

Apa artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Dalam artinya bondolan

Orang Serang mengatakan

Bocah wadon doyan lanang

Bocah lanang doyan wadon

pada doyane

 Tampak wajar ketika seorang wanita menyukai seorang pria atau sebaliknya pria yang menyukai wanita, karna kita ditakdirkan saling berpasangan pada. Namun kata ‘doyan’ dalam lirik diatas menimbulkan arti yang agak buruk pengertiannya, kecenderungannya pada sesuatu yang menimbulkan perilaku yang tak wajar dalam norma kemasyarakatan. Doyan sendiri memiliki artian sangat gemar sekali pada sesuatu dilihat atau dimilikya, dan doyannya itupun tidak hanya pada stu barang yang dimiliknya tapi banyak barang. Bisa dibayangkan jika sesorang wadon atau wanita yang suka sekali pada pria, yang tidak hanya satu pria saja, sebutan apa yang pantas disansangnya??? Namun sebenarnya siapakah Bocah Wadon doyan lanang yang dimaksud lari lagu tersebut, kiraya dapat dilihat dari lirik selanjutnya:

Bila perempuan suka keluyuran

Itu namanya cewek bondolan

Bila perempuan tukang kelayaban

Itu namanya cewek bondolan

 

Wah nih persis sekali ketika penulis sewaktu umur 17-an (alhamduillah pernah ngrasain sweet seventeen) sering menyaksikan fenomena malam minggu di Alun-Alun Kota Serang. Di episentrum kota yang menjadi wahana pelapas penat tersebut, kawula muda-mudi saling keluyuran atau kelayaban hingga larut malam. Gak hanya di Di alun-alun Serang saja, biasanya di Taman Sari yang dekat dengan pusat perbelanjaan Royal (Malioboro-nya Kota Serang) pun sering dijadikan tempat  kongkow-kongkow.

 

Kalao dilihat dari perspektif gender, Lagu ini bisa dibilang mendiskriminasikan kaum hawa. Ada kesenjangan yang diceritakan di lagu tersebut, meskipun dalam lagu itu disinggung pula kaum laki-laki kaya yang kerjanya tidur tapi banyak hutang, seperti yang tersaji dalam lirik dibawah ini:

Wong lanang sing turu bae

Arane wong lanang sugih

Lanang sugih..lanang sugih

Tapi, sugih utang

 

Namun, kaum wanita lebih banyak disinggung dengan segala problmatikanya, seperti seorang wanita yang tidak mau diwayuh atau dimadu (poligami) oleh suaminya disebut sebagai wanita ‘bengong’. Dalam kamus Besar bahasa Indonesia, kata Bengong memiliki arti ‘terdiam atau termenung seperti ke-hilangan akal krn sedih, heran, atau takjub’. Adakah kasus wanita yang diwayuh suaminya ia menjadi orang bengong?? Entah apa yang dipikirkan oleh sang penulis lirik lagu ini dengan “wanita Bengong tersebut?

Wong wadon ore gelem diwayuh (dimadu/poligami)

arane wong wadon bengong

 

Zaman emansipasi barangkali telah menyelamatkan wanita dari kebengongannya untuk diwayuh. Tapi entahlah, silakan ditafsirkan sendiri dalam pikiran dan hati sanubari pembaca sendiri (kiranya lagu ini pun bisa dijadikan tema karya tulis ilmiah bagi yang minat  akan bahasa atau sastra lokal, sumonggo sanget). Namun lagu ini merupakan khazanah dari lagu-lagu khas Banten di tengah minimnya lagu-lagu dari daerah asal yang belum digali. Tentunya wong Banten sendiri, terutama bagi seniman dan budayawan Banten yang sangat konsens terhadap lagu-lagu lokal berbahasa Banten dapat menghasilkan dan mempublikasikan karya-karyanya sebagai sebuah kekayaan budaya Banten. Penulis pun bertanya, jika Aceh punya ‘Bungong Jeumpa’ sebagai lagu asal daerahnya, Papua punya ‘Apuse’ sebagai lagu daerahnya, atau tidak perlulah jauh-jauh, Jawa Barat punya ‘Manuk dadali’ sebagai lagu daerah asalnya. And so, bagaimana dengan Banten?. Ataukah mungkin ‘Bondolan’ bisa dijadikan sebuah alternatif tersebut?

Maaf dan Allah lah yang maha tahu. Salam SOZIALIZ!!!!

 

By: Tubagus Umar Syarif Hadiwibowo (Anak Emak)

 

Oh iya ni kalo yang belum tw lirik lagunya seperti apa, ane lampirkan dibawah. Kalo yang maw minta lagunya tinggal dikonekk no ane, ntar ane transfer via ATM.

 

 

BONDOLAN

 

Ya bondolan….

Bondolan.. istilah kini

Bondolan.. istilah jawe

Bondolan.. bondolan istilah kini

Bondolan istilah jawa

 

Apa artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Dalam artinya bondolan

Orang Serang mengatakan

Bocah wadon doyan lanang

Bocah wadon doyan lanang

Bocah lanang doyan wadon

pada doyane

 

Ya bondolan….

Bondolan.. istilah kini

Bondolan.. istilah jawa

Bondolan.. bondolan istilah kini

Bondolan istilah jawa

 

Apa artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Dalam artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Bocah wadon doyan lanang

Bocah lanang doyan wadon pada doyane

 

Bila perempuan suka keluyuran

Itu namanya cewek bondolan

Bila perempuan tukang kelayaban

Itu namanya cewek bondolan

 

Wong wadon doyan lelungan

Arane wong wadon bondolan

Wong badon doyan ngelayab

Araene wong wadon bondolan

 

Bondolan istilah kini

Bondolan istilah jawa 2X

 

Apa artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Dalam artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Bocah wadon doyan lanang

Bocah wadon doyan lanang

Bocah lanang doyan wadon pada doyane

Dikawinaken

 

Wong lanang sing turu bae

Arane wong lanang sugih

Lanang sugih..lanang sugih

Tapi, sugih utang

Wong wadon doyan ngenanggap

arane arep utang beras

utang beras, utang beras

beras utang

(masih dilanjut)

 

Ya bondolan….

Bondolan.. istilah kini

Bondolan.. istilah jawa

Bondolan.. bondolan istilah kini

Bondolan istilah jawa

 

Apa artinya bondolan

Orang jawa mengatakan

Bocah wadon doyan

 

Wong wadon ore gelem diwayuh (dimadu/poligami)

arane wong wadon bengong 2X

wadon bengong, wadon bengong

bengong wadon

 

mang becak rodane ana telu

sing nunggang ayu-ayu

sing ngegoes dengkule metu


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: